WHAT'S ON MY MIND?



"Enjoy reading my lovely visitors :D ,
Thankyou for your time,and please come again :D "





Thursday, March 13, 2014

Indahnya Cinta *15*


Fikiran Ikhwan terus bercelaru memikirkan tindakan Syahira yang mungkin akan menghancurkan rumah tangga Ikhwan suami isteri,dan
tanpa berfikir panjang,Ikhwan pun terus membuat keputusan untuk berdepan sendiri dengan Farid untuk menyanyakan hal yang sebenarnya.Lalu Ikhwan pun terus sahaja
menuju ke tempat Farid berkerja,dan setibanya Ikhwan disana,ia pun bergegas masuk ke dalam pejabat Farid tanpa meminta izin.Farid tersentak lalu bertanya,


"Astagafirullah.. Ikhwan,what were you thinking?what happened to you dude?why of all sudden masuk to my office?you scared me to death,oh my god! hahah"


"oh sorry boi,aku just need to ask you something very important and urgent,but before atu,you need to look at this,explain arah ku please Farid,supaya aku faham" jawab Ikhwan serba salah.

Ikhwan pun terus memperlihatkan Farid beberapa kepingan gambar yang Farid berbual mesra bersama dengan Isterinya Rin,dengan muka mereka yang ceria dan begelak sakan dalam gambar itu,
Dimana didalam gambar itu juga terdapat semasa Rin berada didalam wad bersama Farid.Farid bertambah tersentak lagi apabila melihat semua kepingan gambar
yang dia sendiri tidak tahu dari mana sumbernya.

"Ya Allah Ikhwan,i can explain this,Semua ani inda ada ada menujukkan apa-apa,Aku inda ada hubungan yang special sama Rin. Aku masih waras Ikhwan,
and i know she's your wife.i'm not the one yang rampas kawan sendiri,Walaupun aku pernah mencintai ia sebab sikap kebaikan,kesetiaan and penyayangnya atu,
tapi aku sudah lupakan semua atu,lagipun atu cerita lama, pasal aku happy lihat kamu happy Ikhwan,
you are the luckiest man Ikhwan. lucky dapat wife macam Rin. Ani gambar ani buleh jadi Fitnah Ikhwan,mudahan kau inda kan terpedaya dengan semua ani,
ketani best buddy kan?,syukur kau lihatkan aku dulu..ish...,and one more thing Ikhwan,dari mana kau dapat semua ani?"Farid menyatakan perkara yang sebenarnya kepada Ikhwan.


"Farid,i'm sorry,aku inda tahu apa yang aku pikirkan,aku kusut tadi.Tapi aku pecaya semua cakap mu,and aku pecaya kan wife ku.
and yang bagi semua ani,Syahira.. Syahira Natasha,your ex-fiance atu, bini-bini kurang ajar! aku inda tahu apa tujuannya buat semua ani Farid" tambah Ikhwan lagi.

"SYAHIRA???! damn it!,sampai c Rin pun dibawanya ani wah. time atu masalah ku sama ia saja,pasal aku putus sama ia,and ia found out aku pernah suka arah Rin.
yeah maybe pasal atu. Eh, sudah gila kali Syahira ani. Ani inda buleh jadi!,you dont have to worry Ikhwan,aku sendiri jumpa ia,and selesaikan masalah ani sendiri awal ani jua!" Farid bertambah marah dan dendam dengan syahira Natasha.


"tunggu Farid. Aku ikut kau,karang ada apa-apa aku jua susah hati,ketani kan kawan,lagipun masalah ani biar sama-sama ketani selesaikan.
and aku sendiri pun inda puas hati arahnya atu!" kata Ikhwan lagi.

Farid hanya tersenyum dan lalu mereka sama-sama menuju ketempat letak kereta,dan sebaik sahaja Ikhwan hendak masuk,
Tiba-tiba ada sebuah kereta sport berwarna hitam,yang ditambah lagi cermin yang gelap,terus memandu laju kearah Ikhwan dan dengan
senghaja melanggarnya dengan kejam yang Disaksikan oleh Farid yang terkejut dan terus meneriak nama sahabatnya itu,

"IKHWANNNNN!!!!!!!! YA ALLAHH!!!"

Sambil merasa sebak dan terus menitiskan airmatanya,Farid mengangkat ikhwan untuk segera pergi ke hospital.

Setelah sahaja tiba di bilik kecemasan,Ikhwan terus dimasukkan kedalam bilik pembedahan. Farid hanya mampu berdoa dan terus menunggu.Farid tidak berhenti menyalahkan dirinya sebab semua ini,
dan Farid tahu semua ini ada kena mengena dengan Syahira Natasha,dan di saat itu lah perasaan bengangnya menjadi-jadi.Dimasa yang sama,Farid
tidak tahu bagaimana baginya untuk memaklumkan semua ini kepada Rin,sedangkan Rin sudah sarat mengandung.Farid hanya mampu bertawakal dan meminta
pertolongan daripada Allah,dan berserah diri kepadanya.

setelah beberapa jam Farid menanti, pembedahan Ikhwan pun selesai,seorang doktor pun menuju ke arahnya dan menyatakan bahawa keadaan Ikhwan sangat kritikal buat masa ini
degupan jantungnya sangat lemah,dan anggota kakinya sudah lumpuh,mungkin jangka hayatnya tidak akan lama. Doktor itu memohon meminta maaf kepada Farid,dan meminta Farid
supaya banyakkan bersabar dan berdoa, dan ia jua meminta Farid memberitahu ahli keluarga Ikhwan dengan secepat mungkin.

Farid terus terdiam dan tertitis airmata apabila mendengar semua yang didengarnya.Tapi dia cuba meyakinkan dirinya bahawa Ikhwan masih ada harapan untuk sembuh
dan lalu pergi masuk kedalam wad dimana Ikhwan ditempatkan.
Hancur hati bila melihat sahabatnya sendiri terbujur di atas katil dengan tidak terdaya berbuat apa-apa.

Sebaik sahaja Farid duduk dibangku yang disediakan ditepi katil itu,Ikhwan pun membuka matanya sedikit demi sedikit,
dan lalu mengisyaratkan Farid supaya dekat dengannya,kerana ia ingin menyatakan sesuatu,
setelah Ikhwan menghulur tangannya kepada sahabat karibnya Farid, Ikhwan dengan pelahan menyatakan hasratnya kepada Farid,

"boi,jangantah kau ingau,aku okay ni. tapi.. kalau aku.. inda dapat menuruskan hidup ku ani.. aku minta tolong banar arah mu.. kau jaga Rin baik-baik~ and anak kami yang akan lahir nanti..
and kalau buleh.. kau jadikan tah Rin sebagai Isteri mu yang sah,aku izinkan and aku pecaya arah mu.. and lagi satu.. kalau.. aku sudah inda ada nanti,
kau serahkan surat yang envelope kuning di atas meja office ku then bagi arah Rin..,and ada satu lagi,aku sudah sign document menderma mata ku untuk Rin,
aku mahu ia melihat semula,supaya ia dapat lihat macamana comelnya anak kami nanti.walaupun aku inda ada,tapi atleast mata ku atu sentiasa dapat menolong ia melihat,
and ia dapat rasa aku sentiasa ada untuk ia,kau janji okay boi?."  Ikhwan berkata sambil menitiskan airmatanya tetapi dia tetap mampu tersenyum untuk sahabatnya.


"oi! apa kau cakap ni kan? kau inda akan mati, not now! dude come on! we need you! jangan give up now!" Farid mengendahkan kata Ikhwan sambil menahan sebaknya.

"boi. aku inda give up,tapi,masa ku sudah sampai.. just tell her ,aku minta maaf and i love her and baby kami tu so much!!,and tolong ia bagitahu family ku
yang aku sayang durang semua,im sorry i can't make it.. Janji okay?" kata Ikhwan dengan nafas yang sudah semakin kritikal.

"dude! aku minta maaf dude,ani semua salah ku.. aku janji okay? aku janji,aku kan tunaikan amanah mu" tertitis airmata farid apabila menjawab kata-kata Ikhwan.

Ikhwan lalu melemparkan senyumannya kali terakhir kepada Farid,dan terus Mengucap dua kalimah syahadah

"Ashadu an la ilaha illa'llah wa Ashad anna Muhammadan Rasululu'llah" Lalu terhentilah nafasnya disitu dan kembali kepada maha pencipta.

Farid teridam dibangku itu dan hanya redha dengan pemergian Ikhwan,tetapi berjuangannya demi sahabatnya baru sahaja bermula,
dia tetap akan menuntut bela akan apa yang terjadi.

Amat berat bagi Diri Farid untuk memaklumkan kepada Isteri dan keluarga ikhwan tentang semua ini,
tetapi dia tetap menjalankan amanah yang diwasiatkan untuknya walaupun berat,dan setelah memaklumkan kepada Rin dan keluarga Ikhwan,
mereka seolah tidak percaya dan suasana dikerumuni dengan kesedihan dan airmata. Rin tidak berhenti mengeluarkan air matanya,
namun dia tetap Redha dengan ketentuan Allah. Kehidupan mesti diteruskan, dan Farid dengan sedaya upaya memberi semangat yang
tidak putus-putus kepada Rin dan dia juga memberitahu pesanan yang Ikhwan sampaikan buatnya,Rin hanya tersenyum dan menitiskan airmatanya lagi.
Farid tidak ingin membebankan Rin dengan semua ini lagi,biarlah dia memberitahu pesanan yang lain lagi setelah mereka habis menguruskan jenazah Ikhwan dan mengadakan Majlis Doa arwah nanti.

0 comments:

Post a Comment