WHAT'S ON MY MIND?



"Enjoy reading my lovely visitors :D ,
Thankyou for your time,and please come again :D "





Friday, February 13, 2009

Indahnya Cinta*6*

"Rinn~~ Wake up! Wake up!!!~ are you okay???!" Kata encik farid sambil
menggemitkan badan Rin dengan cemas.

Penglihatkan tidak berapa jelas,tetapi yang pasti itu suara Farid.Rin tidak mampu untuk menjawab pertanyaannya,apatah lagi untuk
membangunkan dirinya,Rin tidak berdaya lagi.Lalu terus sahaja dihantar kehospital kecemasan,suara sekeliling seperti mengiyang-iyang memanggil Rin untuk pergi dan kembali, semuanya mencetuskan kekeliruan di ruang mindanya, adakah fikirannya itu memberikan petanda baik atau sebaliknya,Rin tidak mampu bergerak,ia cuma mampu menggerakkan mindanya,adakah ini realiti atau fantasi.Rin perlukan sesuatu yang mampu membangunkan,mengejutkannya dari ruang di bawah sedar.

Dibawah sedarnya,Rin terdengar suara bacaan ayat suci,yang setia menemani ketika itu.Hati Rin menangis terharu,ingin sahaja digapai suara itu,tetapi tidak mampu.Ingin sahaja dirinya berteriak,Tetapi tiadasiapa yang mendengar.Dalam fikiran Rin,mungkin inilah kesudahan
riwayatnya.Walaupun ini yang penghabisan,ia mahu melihat wajah papa dan mamanya .Hati sering meyakinkan bahawa Rin jangan berputus asa,Rin pasti akan pulih seperti sedia kala.Sudah berapa lama kah mata tertutup.Sudah berapa lama kah badan terlantang diatas katil ini.Soalan itu sering sahaja Rin ucapkan.Malahan tangga usia pun masih menjadi tanda tanya.Mungkin masa sudah lama berlalu sehingga menjadi sebegini.Dan secara tidak senghaja,ada suara seorang perempuan mengejutkan Rin dari dibawah sedarnya.Dan Rin sangat-sangat bersukur bahawa ia sekarang sudah berada diatas sedarnya.Syukur kehadrat tuhan kerana dia sudah sedar semula


"Ehh... Kenapaaa niii??? inda mungkin!! ahhhhh!!!! kenapa aku inda boleh nampak apa-apa ni?? TIDAKKK!! " Jeritan dan tangisan Rin bagaikan kerasukan hantu sambil memegang matanya.


Rin sudah menjadi buta.Dia langsung tidak percaya.Lalu Rin terasa dipeluk oleh dua orang insan.dimana Rin dapat merasakan mereka itu adalah papa dan mamanya.Rin terus sahaja menangis dipelukan mereka dengan sekuat hatinya.Mereka pun turut rasa bersimpati dengan keadaannya itu.Dan lalu Rin terdengar suara tangisan yang bertubi-tubi yang Rin belum dapat menyesuaikan diri dengan keadaan sebegitu yang ia tidak mengetahui puncanya.

"Doctor.. macam mana anak kami ni doktor?,kenapa ia boleh jadi buta ni?"Papa Rin menanyakan puncanya kepada doktor.

"uncle,kami pun rasa bersimpati jua dengan anak biskita,kami dapati,ia ada gegaran otak,dimana kesan daripada sesuatu.hmm..ia pernah mengalami kemalangan atau gugur dimana-mana kah baru-baru ni?maksud saya yang serious." Jelas dan tanya Doctor tersebut

"yaa allah..,Lupa kami doktor,kami pikir ia ni baik banar sudah dari kemalangan atu,jadi..ada kesan sampingan tah ni doktor?,boleh diubati?kami mahu ia baik doktor,inda saya sanggup melihat ia macam ani,rawan hati kami" Kata dan Rayu papa Rin yang membuatkan Rin menitiskan air mata.

"Uncle,boleh diubati,tapi terpaksa tah ketani bersabar uncle.sebab if ada sudah penderma yang mendermakn matanya,Baru tah kami boleh menjalankan pembedahan" Jelas doctor itu lagi dengan merasa simpati
 

Rin hanya terdiam membisu,sambil berpikir,ia tidak sanggup mengorbankan orang lain,hanya kerana ia ingin melihat.Rin hanya mampu berserah kepada tuhan yang maha kuasa.Tiba-tiba Rin terdengar bunyi tapak kaki yang menuju kearahnya,dan terus menggengam tangannya lembut.Rin tersentak kekejutan.

"siapa???" tanyanya.

"Rinn~~~ its me~ ikhwan sayangg~~~"jawabnya dengan nada yang lembut dan diadun lagi dengan tangisanya yang syahdu.

"Ohh~ you~~,you masih sayang me~~? me dah buta~~~ me inda dapat lihat apa-apa lagi"kata Rin sambil menitiskan air mata tidak berhenti.

"Jangan cakap macam atu,me sanggup buat apa sahaja untuk you,Walau apa pun yang jadi.me tetap sayangkan you~~~" katanya lagi sambil menggengam erat tangan Rin.
 

Rin tidak tahu berkata apa lagi.Hanya yang ia tahu,dia harus menyesuaikan dirinya.Rin tidak mahu bergantung kepada orang lain,dengan usaha sendiri.Rin percaya dan tahu,tuhan itu maha adil,ada hikmahnya sebalik semua yang terjadi,dan Rin tetap bersyukur kerana masih lagi dapat hidup dan mempunyai keluaraga dan kawan-kawan yang selalu berada disisinya.

"mama~ fina mana~? farid?" tanya Rin sambil mendengar-dengarkan mereka ada dibilik itu atau tidak.

"sayang~ durang diluar,c fina inda sanggup melihat lai~ kan menangis saja tah ia inda beranti,farid pun sama lai.. dari tadi sudah ia disini menjaga,ani diluar tah ia" jawab mama Rin sambil memegang pipi Rin.

"iakan mama~.. kesian ehh..~~,suruh saja durang masuk mama~~ rin kan ucap terima kasih arah durang pasal sanggup datang dan tunggu rin" Rin serba salah

Lalu mama Rin pun melepaskan tangannya dipipi Rin dan ia terdengar suara tapak kaki,menandakan mereka sudah masuk.

"fina~~~" kata Rin

"Rinnnnnnnnnnnn~~~" Kata fina sambil memeluk Rin  dengan erat tanpa menghentikan tangisannya.

"shhh~~ dh fina~~ masih jua ku okay ni~ masih jua ku dapat jumpa kau~~" pujuk Rin

"banar plg~~ tapii~~ tapi~~ aku kesian bah~ " kata Fina lagi.

"ehh.. inda apa-apa kali ah,udah~~,Thank you fina~~" kataku sambil mengelitiknya.Lalu dia pun tertawa sambil mencium pipiku.Selepas itu Rin terdengar lagi suara Farid memanggil namanya.

"Rinnn~~.."

"Yes encik Farid...?" jawab Rin

"Sorry~ saya inda tahu pasal rin belum berapa baik sangat.and saya inda tahu yang accident rin hari atu serious" kata Farid Serba salah

"eehh.. Encik Farid inda ada salah apa-apa,its okay.rin minta maaf jua pasal rin Encik Farid tarus datang sini tanpa planing.. eheh and terima kasih ah.." jawab Rin

"don't mentions rin~" jawab Farid dan tertawa kecil.sambil mendapatkan tangan Rin dan berinya kepada ikhwan.Rin hanya tersenyum ketika itu.

Ini sudah pasti,Rin dapat meneruskan semua ini,hanya dengan beza,tanpa penglihatannya..

0 comments:

Post a Comment